NOTΛNOCTVRNΛL

Selasa, 26 Juli 2016

Demam Pokemon: Koleksi Waktu Kecil

Akhir – akhir ini, banyak orang yang tiba –tiba jadi suka sama Pokemon, terutama karakter utamanya yang iconic, Pikachu. Yap, gara – gara game yang baru aja dirilis beberapa minggu lalu, yakni Pokemon Go. Di mana – mana pada main game itu. Tapi tidak dengan gue. Kenapa? Nggak tau ya, nggak tertarik aja. 

Tapi, di sini gue bukan mau ngebahas atau ngereview game itu, gue Cuma mau bernostalgia sama benda – benda Pokemon yang gue punya dulu. Tapi, berhubung gue nggak ada fotonya, ini Cuma hasil dari gugling – gugling aja. Hehehe.

1. Tas Trolly Pikachu       
Dulu zaman TK, kira – kira taun 2000, gue punya tas trolley alias tas yang ada rodanya gambar Pikachu. Tas paling keren pada masanya. 



2. Sendal Pokemon        
Ada juga sendal Pokemon, sebenernya gambarnya beda sama di gambar ini. Kalo ini lebih kayak sendal crocs, kalo dulu sendalnya tuh sendal selop, bahannya dari busa gitu, dan ada gambar patch nya yang bisa diganti – ganti. Gue punya yang warna hijau kuning, patch nya bisa diganti dari gambar Bulbasaur, Pikachu, sama Charmander.



3. Bando Pikachu             
Accessories ini emang cute banget pas waktu itu, sekarang pun jadi banyak lagi yang jual bando bentuk telinga Pikachu gini.



4. Tempat Pensil Pikachu             
Yes. Tempat pensil Pikachu yang isinya juga Pikachu. Mesti hati – hati juga kalo dibawa pas sekolah, kalo nggak ketuker, biasanya ilang. LOL.



5. Pensil Pikachu              
Nggak lengkap kalo punya tempat pensil tanpa pensil sama penghapusnya juga.





6. Kertas Surat Pikachu 
Waktu gue ulang tahun pas TK (zamannya banget dirayain di sekolah), gue dapet hadiah kertas surat Pikachu + amplopnya juga. Kertas suratnya wangi. Bukannya gue yang make, tapi malah pembantu gue yang make, sampe abis. Nggak tau buat apaan. Huft.



7. Kwartet Pokemon     
Yes ini zaman banget. Kwartet beli di abang – abang depan sekolah. Dulu gue punya banyak banget, dari kartu kwartet yang kecil – kecil sampe yang gede. Biasanya gue main sama temen – temen gue dengan cara disusun terbalik memanjang terus ditepok dari samping atau dibanting, kalo yang terbalik, kartunya buat kita. Wkwkwk. Bocah.


*maaf gambarnya Frozen :(

8. Boneka Pikachu        
Must item banget bagi penggemar Pokemon pas zaman – zamannya dulu. Gue punya yang ukuran sedeng, adek gue punya juga yang ukuran kecil. Sayangnya gue pernah bongkar – bongkar tempat mainan gue kecil dulu tapi udah nggak gue temuin lagi. Padahal sekarang harganya mahal, kalo nemu kan nggak perlu beli.


Kira kira itu lah koleksi Pokemon gue waktu TK, kalo kalian punya koleksi Pokemon apa dulu? Hehehe. 

Minggu, 26 Juni 2016

Kangen (Part II)

Sekarang, udah masuk liburan semester genap perkuliahan. Seperti biasa, seharusnya gue bisa pulang ke rumah. Tapi kenyataannya... nggak. Libur semester ini cuma gue abisin di kosan aja. Iya, di kosan. Karena suatu hal yang nggak bisa gue jelasin di sini, membuat gue nggak bisa pulang ke rumah. Ya, mau diapain lagi. Nggak bisa dipaksa. 


Liburan semester genap kali ini, dibarengin sama libur lebaran di bulan Juli ntar. Nggak tau deh gue bakal ngapain aja selama akhir Juni ini sampe libur lebaran awal Juli nanti. Mungkin hibernasi.



Well, selepas libur lebaran, gue bakal kuliah kerja nyata alias KKN atau praktek kerja lapangan alias PKL di perantauan selama 2 bulan dari Juli sampe September. Selesai itu, gue bakal lanjut kuliah lagi satu semester ke depannya. Entah gue bisa pulang kapan. Gue cuma kangen rumah.

Jumat, 10 Juni 2016

Kangen

Pertama, kalo kalian baca judul di atas, mungkin kalian mikir gue bakal nulis tentang cinta – cintaan. Well. Nggak. Gue bukan mau nulis tentang itu.

Udah 4 bulanan gue belom pulang rumah. Selama 4 bulan gue ngejalanin kuliah semester genap gue jauh dari rumah. Selama itu pula gue kangen dan merindu rumah.  Rumah gue bukan rumah yang gedenya kayak istana, tapi di situ gue bisa nyaman ngobrol ngalur ngidul sama keluarga kecil gue, mama dan adik gue.

Selain kangen sama mereka, selama 4 bulan ini juga gue belom sempet ke tempat papa. Jauhnya tempat gue kuliah nggak memungkinkan gue ziarah ke makam beliau kalo gue lagi pengen sekedar ngobrol di samping makamnya.

Tepat tanggal 10 Juni ini, mestinya adalah ulang tahun papa ke- 57. Ya... gue emang nggak bisa ngasih apa – apa selain doa. Ya, emang cuma doa yang saat ini bisa gue kirim ke papa.

Selamat ulang tahun, pa. Maaf aku belom bisa banggain papa.