NOTΛNOCTVRNΛL

Minggu, 12 Maret 2017

[REVIEW]: Daiso Eyebrow Coat


Halo semuanya~

Udah lama nggak nge-post nih, sekarang mau nulis lagi. Oh iya, mulai sekarang aku bakal ngisi tulisan – tulisan di blog aku dengan review make – up dan makanan, sebelumnya kan isinya cuma tempat atau random things, nah sekarang nambah deh. Hehehe.~

Kali ini aku mau nge-review Daiso Eyebrow Coat. Jadi, coat atau pelapis ini aku dapetin gratis dari giveaway nya Ngobrol Cantik di Line Official Account. Terima kasih banyak Ngobrol Cantik dan khususnya Kak Elin Ivana (@elinivana). 

OK, now let's checking this out.~

PACKAGING

Oke, first impression aku dengan coat ini adalah, kardus kemasannya lucu, ada kombinasi warna pink dan krem dari wajah orang dalam bentuk ilustrasi.

 
Tampak Depan kemasan

Kemasan belakangnya full tulisan Jepang, biarpun aku belajar Jepang 3 tahun pas SMA, ditambah 1 semester pas kuliah, kayaknya nggak ngefek deh soalnya kombinasi hurufnya dari Hiragana, Katakana, sama Kanji. #cry




Tampak Belakang kemasan

Dan ternyata, biarpun Daiso adalah merk dari Jepang, tulisannya pun full Jepang, ternyata produk coat ini dibuat dari Taiwan!


Unboxing time.~
 
Robeknya harusnya dari kanan, nggak liat ada plastik kecil buat robekkinnya
LOL 

Ini penampakan botolnya.
 
Kayak botol kuteks

Ukuran botolnya kayak kuteks. Wkwkwk. Bahan botolnya dari kaca bening, tapi dilapisin bahan doff jadi alus – alus gimana gitu.~

Ada tulisan eye brow coat warna coklat di depan dan tulisan Jepang (lagi) di belakang botolnya.
 
*gabisa baca*

Terus pas dibuka, kuasnya juga seukuran kuas kuteks. Coat-nya sendiri cair, gak berwarna alias bening, dan punya wangi – wangi yang nggak bisa aku jelasin wanginya gimana, pokoknya kimia gitu. Nih coba aja endus  sendiri. *nyodorin coat nya*
 
Ini buat alis, bukan kuku. OK?

APPLICATION

Sekarang, aku mau ngasih liat kalian, pengaplikasian Daiso Eyebrow Coat ini. Sebelum pake coat jangan lupa pake pensil alis dulu. Namanya juga coat.~~~


Pertama, ini bentuk alis aku yang belom diapa – apain alias belom ngalis hehehe. Abaikan bekas jerawat yang masih belom ilang yah. :”

 
My barely eyebrows

Next, ini alis aku setelah pake pensil alis pertama. Aku biasa pake alis 2 lapis. Pertama yang warna muda dulu buat base nya hehehe.

Alisan pertama


Ini alis aku setelah pake pake pensil alis kedua. Warnanya lebih nyala kan. ;)
 
Alisan kedua

Ini perbandingan pake alis dan nggak pake alis. LOL.

Nggak beda jauh kan :|

Udah pake di-alis-in dua – duanya nih. Yeay. :p

 
Maaf ya agak nggak simetris, bentuk alisku emang agak susah buat dibikin simetris
*bukan ngeles*



Sekarang peng-aplikasi-an Daiso Eyebrow Coat nya deh.~ Tinggal diolesin aja kayak pake kuteks di alis. Di sini, aku cuma pake tipis aja sih, soalnya basah banget. *yaiyalah*
 
coating

Setelah alis dilapisi coat.
 
Udah dilapisin dua  –  duanya
RESULT

Dan ini hasil akhirnya. Taraaa~~~

Pardon my face. Aslinya belom mandi.
Ahahahah. xD


PROS:
+ Lumayan murah (biarpun aku dapet ini gratis, harga aslinya nggak mahal banget kok. Cuma 50rb-an)
+ Gampang diaplikasiin
+ Bener – bener bisa bikin pensil alis tahan lama (aku 10 jam – an di luar seharian alisku nggak luntur)

CONS:
- Belum banyak yang jual
- Bahan dasar kimianya bikin wanginya agak nusuk
- Keringnya agak lama


Gimana? Tertarik buat nyoba juga? Kalian bisa beli di online shop, biarpun nggak banyak yang jual tapi ada kok harganya kayak yang aku bilang di atas, 50 rb-an aja.~

Anyway, thanks for reading my post. Dan, terima kasih banyak buat Kak Elin Ivana @elinivana dan Ngobrol Cantik.


Xoxo. 

Selasa, 26 Juli 2016

Demam Pokemon: Koleksi Waktu Kecil

Akhir – akhir ini, banyak orang yang tiba –tiba jadi suka sama Pokemon, terutama karakter utamanya yang iconic, Pikachu. Yap, gara – gara game yang baru aja dirilis beberapa minggu lalu, yakni Pokemon Go. Di mana – mana pada main game itu. Tapi tidak dengan gue. Kenapa? Nggak tau ya, nggak tertarik aja. 

Tapi, di sini gue bukan mau ngebahas atau ngereview game itu, gue Cuma mau bernostalgia sama benda – benda Pokemon yang gue punya dulu. Tapi, berhubung gue nggak ada fotonya, ini Cuma hasil dari gugling – gugling aja. Hehehe.

1. Tas Trolly Pikachu       
Dulu zaman TK, kira – kira taun 2000, gue punya tas trolley alias tas yang ada rodanya gambar Pikachu. Tas paling keren pada masanya. 



2. Sendal Pokemon        
Ada juga sendal Pokemon, sebenernya gambarnya beda sama di gambar ini. Kalo ini lebih kayak sendal crocs, kalo dulu sendalnya tuh sendal selop, bahannya dari busa gitu, dan ada gambar patch nya yang bisa diganti – ganti. Gue punya yang warna hijau kuning, patch nya bisa diganti dari gambar Bulbasaur, Pikachu, sama Charmander.



3. Bando Pikachu             
Accessories ini emang cute banget pas waktu itu, sekarang pun jadi banyak lagi yang jual bando bentuk telinga Pikachu gini.



4. Tempat Pensil Pikachu             
Yes. Tempat pensil Pikachu yang isinya juga Pikachu. Mesti hati – hati juga kalo dibawa pas sekolah, kalo nggak ketuker, biasanya ilang. LOL.



5. Pensil Pikachu              
Nggak lengkap kalo punya tempat pensil tanpa pensil sama penghapusnya juga.





6. Kertas Surat Pikachu 
Waktu gue ulang tahun pas TK (zamannya banget dirayain di sekolah), gue dapet hadiah kertas surat Pikachu + amplopnya juga. Kertas suratnya wangi. Bukannya gue yang make, tapi malah pembantu gue yang make, sampe abis. Nggak tau buat apaan. Huft.



7. Kwartet Pokemon     
Yes ini zaman banget. Kwartet beli di abang – abang depan sekolah. Dulu gue punya banyak banget, dari kartu kwartet yang kecil – kecil sampe yang gede. Biasanya gue main sama temen – temen gue dengan cara disusun terbalik memanjang terus ditepok dari samping atau dibanting, kalo yang terbalik, kartunya buat kita. Wkwkwk. Bocah.


*maaf gambarnya Frozen :(

8. Boneka Pikachu        
Must item banget bagi penggemar Pokemon pas zaman – zamannya dulu. Gue punya yang ukuran sedeng, adek gue punya juga yang ukuran kecil. Sayangnya gue pernah bongkar – bongkar tempat mainan gue kecil dulu tapi udah nggak gue temuin lagi. Padahal sekarang harganya mahal, kalo nemu kan nggak perlu beli.


Kira kira itu lah koleksi Pokemon gue waktu TK, kalo kalian punya koleksi Pokemon apa dulu? Hehehe. 

Senin, 27 Juni 2016

Kangen (Part II)

Sekarang, udah masuk liburan semester genap perkuliahan. Seperti biasa, seharusnya gue bisa pulang ke rumah. Tapi kenyataannya... nggak. Libur semester ini cuma gue abisin di kosan aja. Iya, di kosan. Karena suatu hal yang nggak bisa gue jelasin di sini, membuat gue nggak bisa pulang ke rumah. Ya, mau diapain lagi. Nggak bisa dipaksa. 


Liburan semester genap kali ini, dibarengin sama libur lebaran di bulan Juli ntar. Nggak tau deh gue bakal ngapain aja selama akhir Juni ini sampe libur lebaran awal Juli nanti. Mungkin hibernasi.



Well, selepas libur lebaran, gue bakal kuliah kerja nyata alias KKN atau praktek kerja lapangan alias PKL di perantauan selama 2 bulan dari Juli sampe September. Selesai itu, gue bakal lanjut kuliah lagi satu semester ke depannya. Entah gue bisa pulang kapan. Gue cuma kangen rumah.